jump to navigation

MEMERIKSA DIRI DAN MENGINGAT ALLAH Imam ghozali November 11, 2010

Posted by citra priski abadi in cpa abadi.
add a comment

Ketahuilah wahai saudaraku, dalam Al-Qur’an Allah berfirman, lebih kurang maksudnya,

“Kami akan adakan pertimbangan yang adil pada hari berbangkit, dan tidak ada jiwa yang dizalimi sedikit pun. Barangsiapa yang berbuat sebesar zarah kejahatan atau kebaikan, akan melihatnya”.

Termaktub juga dalam Al-Qur’an firman yang berbunyi lebih kurang maksudnya;

“Biarlah tiap-tiap jiwa melihat apa yang dibawanya kehari perhitungan”.

Khalifah Umar ada berkata, “perhitunglah dirimu sebelum engkau diperhitungkan”.

Allah berfirman lebih kurang maksudnya,

“Wahai orang-orang yang beriman, sabarlah dan lawanlah hawa nafsumu, dan teruskanlah perjuangan itu dengan gagah”.

Wali-wali Allah sentiasa mengetahui bahawa mereka datang ke dunia ini untuk menjalankan pengembaraan keruhanian, yang akibatnya ialah rugi atau untung yang merupai neraka atau syurga. Sentiasalah mereka itu berwaspada terhadap kehendak-kehendak jasamaniah (badan) yang diibaratkan sebagai rakan perkongsian dalam perniagaan yang bersifat jahat dan bila-bila masa ia boleh mendatangkan kerugian kepada perniagaan itu. Sebenarnya bijaklah orang itu iaitu orang yang mahu merenung sebentar selepas sembahyang subuh memikirkan hal dirinya dan berkata kepada jiwanya;

“Wahai jiwaku, engkau hanya hidup sekali. Tiap-tiap saat yang berlalu tidak akan datang lagi dan tidak akan dapat diambil kembali kerana di Hadirat Allah Subhanahuwa Taala, bilangan nafas turun naik yang dikurniakan kepada engkau itu telah ditetapkan dan tidak boleh ditambah lagi. Inilah perjalanan hidup dalam dunia hanya sekali, tidak ada kali yang kedua dan seterusnya. Oleh itu, apa yang engkau hendak buat, buatlah sekarang. Anggaplah seolah-olah hidupmu telah berakhir, dan hari ini adalah hari tambahan yang diberi kepada engkau dengan kurnia Allah Subhanahuwa Taala jua. Alangkah ruginya membiarkan hari ini berlalu dengan sia-sia. Tidak ada yang lebih rugi dari itu lagi.”

Di hari berbangkit di akhirat kelak, seseorang itu akan melihat semua waktu hidupnya di dunia ini tersusun seperti susunan peti harta dalam satu barisan yang panjang.

· Pintu sebuah daripada peti itu terbuka dan kelihatanlah penuh dengan cahaya: Ini menunjukkan waktu yang dipenuhinya dengan membuat amalan yang sholeh. Hatinya akan berasa seronok dan bahagia sekali, bahkan sedikit sahaja rasa bahagia itu pun sudah cukup membuat penghuni neraka lupakan api neraka yang bernyala itu.

· Kemudian peti yang kedua terbuka, maka terlihatlah gelap gelita di dalamnya. Dari situ keluarlah bau busuk yang amat sangat hingga orang terpaksa menutup hidungnya: Ini menunjukkan waktu yang dipenuhinya dengan amal maksiat dan dosa. Maka akan dirasainya azab yang tidak terhingga bahkan sedikit saja pun dari azab itu sudah cukup menggusarkan ahli syurga.

· Selepas itu terbuka pintu peti yang ketiga, dan kelihatanlah kosong saja, tidak ada gelap dan tidak ada cahaya di dalamnya: Inilah melambangkan waktu yang dihabiskannya dengan tidak membuat amalan sholeh dan tidak juga membuat amalan maksiat dan dosa. Ia akan merasa sesal dan tidak tentu arah seperti orang yang ada mempunyai harta yang banyak membiarkan hartanya terbuang dan lepas begitu saja dengan sia-sia.

Demikianlah seluruh waktu yang dijalannya itu akan dipamerkan kepadanya satu lepas satu. Oleh yang demikian, seseorang itu hendaklah berkata kepada jiwanya tiap-tiap pagi;

“Allah telah mengurniakan engkau dua puluh empat jam peti harta. Berhati-hatilah mengawasinya supaya jangan kehilangan, kerana engkau tidak akan boleh menanggung rasa kesal yang amat sangat jika engkau kehilangan harta itu”.

Aulia Allah ada berkata,

“Walaupun sekiranya Allah mengampuni kamu, setelah hidup disia-siakan, kamu tidak akan mencapai pangkat orang-orang yang Sholeh dan pasti kamu akan ratapi dan tangisi kerugianmu itu. Oleh itu jagalah lidahmu, matamu dan tiap-tiap anggota mu yang tujuh itu kerana semua itu mungkin menjadi pintu untuk menuju ke Neraka”.

Katakanlah kepada badanmu; “Jika kamu memberontak, sesungguhnya kamu akan kuhukum”; kerana meskipun badan itu degil, ia boleh menerima arahan dan boleh dijinakkan dengan zuhud”. Demikianlah tujuan memeriksa atau memperhitung diri sendiri. Nabi Muhammad SAW. pernah bersabda;

“Berbahgialah orang yang beramal sekarang apa yang menguntungkannya di akhirat kelak”.

Maka sekarang kita masuk pula kepada bahagian berkenaan dengan ZikiruLlah(mengenang atau mengingati Allah). Ini ialah seseorang itu hendaklah ingat bahawa Allah Melihat dan Memerhatikam semua lakuan dan fikirannya. Manusia hanya melihat yang zhohir sahaja, tetapi Allah Melihat zhohir dan batinnya seseorang itu. Orang yang percaya dengan ini sebenarnya dapatlah ia menguasai dan mendisiplinkan zhohir dan bathinnya. Jika ia tidak percaya ini, maka KAFIRLAH ia. Jika ia percaya tetapi ia bertindak berlawanan dengan kepercayaan itu, maka salah besarlah ia.

Suatu hari, seorang Negro menemui Nabi SAW. dan berkata; “Wahai Rasulullah! Saya telah melakukan banyak dosa. Adakah taubatku diterima atau tidak?”. Nabi SAW. menjawab; “Ya”. Kemudian Negro itu berkata lagi; “Wahai Rasulullah! Setiap kali aku membuat dosa adakah Allah Melihatnya?”. Nabi SAW. menjawab lagi; “Ya”

Negro itu pun menjerit lalu mati. Sehingga seseorang itu benar-benar percaya bahawa ia sentiasa dalam pemerhatian Allah, maka tidaklah mungkin baginya membuat amalan yang baik-baik.

Seorang Sheikh ada seorang murid yang lebih disayanginya daripada murid-murid yang lain. Dengan itu murid-murid yang lain itu pun berasa dengki kepada murid yang seorang itu. Suatu hati Sheikh itu memberi tiap-tiap seorang murid itu seekor ayam dan menyuruh mereka menyembelih ayam itu di tempat yang tidak ada seseorang pun melihat ia menyembelih itu. Maka pergilah mereka tiap-tiap seorang membawa seekor ayam ke tempat yang sunyi dan menyembelih ayam di situ. Kemudian membawanya kembali kepada Sheikh mereka. Semuanya membawa ayam yang telah disembelih kepada Sheikh mereka kecuali seorang iaitu murid yang lebih disayangi oleh Sheikh itu. Murid yang seorang ini tidak menyembelih ayam itu. Ia berkata; “Saya tidak menjumpai tempat yang dimaksudkan itu kerana Allah di mana-manapun Melihat”. Sheikh itu pun berkata kepada murid-murid yang lain; “Sekarang sekelian telah lihat sendiri peringkat pemuda ini. Dia telah mencapai ke taraf ingat sentiasa kepada Allah”.

Apabila Zulaiha cuba menggoda Nabi Yusof, ia menutup dengan kain muka sebuah berhala yang selalu disimpannya. Nabi Yusof berkata kepadanya;

“Wahai Zulaiha, adakah kamu malu dengan batu? sedangkan dengan batu engkau malu, betapa aku tidak malu dengan Allah yang menjadikan tujuh petala langit dan bumi”.

Ada seorang datang berjumpa dengan Juanid dan berkata; “Saya tidak dapat menghindarkan mataku daripada melihat perkara-perkara yang membawa dosa. Bagaimanakah saya hendak mengawalnya?”. Junaid menjawab; “Dengan cara ingat iaitu Allah Melihat kamu lebih jelas dan terang lagi daripada kamu melihat orang lain”.

Dalam hadis ada diterangkan bahawa Allah ada berfirman seperti demikian;

“Syurga itu ialah bagi mereka yang bercadang hendak membuat sesuatu dosa, dan kemudian mereka ingat bahawa Aku sentiasa Memandang mereka, lalu mereka pun menahan diri mereka”.

Abdullah Ibnu Dinar meriwayatkan;

“Satu ketika saya berjalan dengan Khalifah Omar berhampiran kota Mekah. Kami bertemu dengan seorang gembala yang sedang membawa gembalaannya. Omar berkata kepada gembala itu; “Jualkan pada saya seekor kambing itu”. Gembala itu menjawab; “Kambing itu bukan saya punya, tuan saya yang mempunyainya.” Kemudian untuk mencubanya, Omar berkata; “Baiklah, kamu katakanlah kepada tuanmu bahawa yang seeekor itu telah dibaham oleh serigala”. Budak gembala itu menjawab; “Tidak, sesungguhnya tuan saya tidak tahu tetapi Allah Mengetahuinya”. Mendengar jawapan budak gembala itu, bertitisanlah air mata Omar. Beliau pun pergi berjumpa dengan tuan budak gembala kambing itu lalu membelinya dan membebaskannya. Beliau berkata budak itu; “Kerana kata-katamu itu, engkau bebas dalam dunia dan akan bebas juga di akhirat kelak”.

Ada dua darjat berkenaan Zikir Allah(mengenang Allah) ini. Darjat pertama ialah darjat Aulia Allah. Mereka bertafakur dan tenggelam dalam tafakur mereka dalam mengenang Keagungan dan Kemuliaan Allah. dan tidak ada tempat langsung dalam hati mereka untuk ‘gairuLlah”(selain dari Allah). Ini adalah darjat zikir Allah yang bawah, kerana apabila hati seseorang itu telah tetap dan anggotanya dikontrol penuh oleh hatinya hingga mereka dapat mengalwal mereka dari perkara-perkara yang halal pun, maka tidak perlulah lagi ia sebarang alat atau penahan untuk menghalang dosa. Maka kepada zikir Allah seperti inilah Nabi Muhammad (S.W.T) maksudkan apabila ia berkata,

“Orang yang bangun pagi-pagi dengan hanya Allah dalam hatinya, Allah akan memeliharanya didunia dan diakhirat.”

Setengah daripada mereka golongan ini sangat asyik dan tenggelam dalam mengenang dalam mengingati Allah hinggakan kalau ada orang bercakap kepada mereka tidaklah mereka dengar, kalau orang berjalan dihadapan mereka tidaklah mereka nampak. Mereka seolah-olah diam seperti dinding. Seseorang Wali Allah ada berkata demikian: “Suatu hari saya melintasi tempat ahli-ahli pemanah sedang bertanding memanah. Tidak berapa jauh dari situ ada seoarang duduk seseorang diri. Saya pergi kepadanya dan cuba hendak berbual dengannya.

· Tetapi ia menjawab, “Mengenang Allah itu labih baik dari berbual”.

· Saya bertanya, “tidakkah kamu merasa keseorangan?”

· “Tidak” jawabnya, “Allah dan dua orang malaikat ada bersamaku”.

· Saya bertanya kepada beliau sambil menunjukkan kepada pemanah-pemanah itu, “Antara mereka itu, yang manakah akan menang?”

· Beliau menjawab, “Yang itu, Allah telah beri kemenangan kepadanya.”

· Kemudian saya bertanya, “dari manakah datangnya jalan ini?”

· Mendengar itu, ia merenung ke langit lalu berdiri dan pergi sambil berkata, “Oh Tuhan! Banyak hamba-hambamu mengganggu seseorang itu dalam mengingatimu!”

Seorang wali Allah bernama Syubli satu hari pergi berjumpa seorang sufi bernama Thauri. Beliau lihat Thauri duduk dengan berdiam diri dalam tafakkur hingga sehelai bulu romanya pun tidak bergerak. Syubili bertanya kepada Thauri, “Daripada siapa anda berlajar latihan bertafakkur dengan diam diri seperti itu?” Suri menjawab, “Daripada seekur kucing yang saya lihat menunggu di lubang tikus. Kucing itu lebih tetap dan diam lagi daripada ini.”

Ibn Hanif meriwayatkan:

“Saya diberitahu bahawa di Bandar Thur ada seorang Syeikh dan muridnya sentiasa duduk dan tenggelam dalam zikir Allah. Saya pergi ke situ dan saya dapati kedua orang itu duduk dengan muka mereka menghadap ke kiblat. Saya memberi salam kepada mereka tiga kali. Tetapi mereka tidak menjawab. Saya berkata, “Dengan nama Allah saya minta tuan-tuan menjawab salamku”. Pemuda itu mengangkat kepalanya dan menjawab,

“Wahai Ibn Hanif! dunia ini untuk sebentar waktu sahaja, dan yang sebentar itupun tinggal lagi sedikit sahaja. Anda mengganggu kami kerana meminta kami menjawab salammu itu”.

Kemudian dia menundukkan kepalanya semula dan terus mendiamkan diri. Saya rasa lapar dan dahaga pada masa itu, tetapi dengan memandang mereka itu saya lupa pada diri saya. Saya terus bersama mereka dan sembahyang Zohor dan Asar bersama mereka. Saya minta mereka memberi nasihat kepada saya berkenaan kerohanian ini. Pemuda itu menjawab, “Wahai Ibni Hanif, kami merasa susah; kami tidak ada lidah yang memberi nasihat itu.” Saya terus berdiri di siti tiga hari tiga malam. Kami tidak bercakap antara satu sama lain, dan tidak tidur. Kemudian saya berkata kepada diri saya sendiri, saya akan pohon kepada Allah supaya mereka menasihati saya.” Pemuda itu mengangkat kepalanya dan berkata,

“Pergilah cari orang seperti itu, ia akan dapat membawa Allah kepada ingatan anda dan melengkapkan rasa takut kepada hatimu, dan ia akan memberi anda nasihat yang disampaikan secara diam tanpa sebarang cakap.”

Demikianlah zikir Allah para Aulia iaitu melenyap dan menenggelamkan fikiran dan khayalan dalam Mengenang Allah. Zikir Mengenang Allah (zikir Allah) yang kedua ialah zikirnya “golongan kanan” iaitu yang disebut dalam Quran sebagai Ashabul Yamin. Mereka ini tahu dan kenal bahawa Allah sangat mengetahui terhadap mereka dan mereka merasa tunduk dan tawaduk di Hadirat Allah SWT tetapi tidaklah sampai mereka melenyap dan menenggelamkan fikiran dan khayalan mereka dalam mengenang Allah sahaja sehingga tidak peduli keadaan keliling mereka. Mereka sedar diri mereka dan sedar terhadap alam ini. Keadaan mereka adalah seperti seorang yang terkejut kerana didapati berkeadaan bertelanjang dan cepat-cepat menutup aurat mereka.

Golongan yang lagi satu dulu adalah seperti orang yang tiba-tiba mendapati diri mereka di majlis raja yang besar lalu ia merasa tidak tentu arah dan merasa takjub.

Golongan yang mula-mula itu memeriksa terlebih dahulu apa yang memasuki hati mereka dengan rapi sekali, kerana di hari kiamat kelak tiga soalan akan ditanya terhadap tiap-tiap lakuan. Dan tindakan yang telah dilakukan.

· Yang pertama: “Kenapa kamu buat ini?”

· Kedua: “Dengan cara apa kamu membuat ini?”; dan

· Ketiga: “Untuk tujuan apa kamu melakukan ini?”.

o Yang pertama itu disoal kerana seseorang itu hendaklah bertindak dari niat dan dorongan Kutahanan dan bukan dorongan Syaitan dan hawa nafsu.

o Jika soalan itu dijawab dengan memuaskan hati, maka diadakan ujian kedua iaitu soalan secara mana tindakan itu dilakukan dengan bijak, dengan cuai, atau dengan cara tidak peduli apa.

o Yang ketiga, sama ada lakuan dan tindakan itu kerana Allah semata-mata atau kerana hendakkan sanjungan manusia.

Jika seseorang itu memahami makna soalan-soalan ini, maka ia tentu berhati-hati sekali terhadap keadaan hatinya dan bagaimana ia melawan fikiran yang mungkin menimbulkan tindakannya. Sebenarnya memilih dan menapis fikiran dan khayalan itu sangatlah susah dan rumit. Barangsiapa yang tidak sanggup membuatnya hendaklah pergi berguru dengan orang-orang keruhanian. Mengaji dan berguru dengan mereka itu dapat mendatangkan cahaya ke dalam hati. Dia hendaklah menjauhkan diri dari orang-orang alim kedunian kerena mereka ini adalah alat atau ujian syaitan.

Allah berfirman kepada Nabi Daud a.s.;

“Wahai Daud, janganlah bertanya kepada orang Alim yang mabuk dalam cintanya kepada dunia, keran mereka akan merampas dari kamu perasaan Cinta terhadapKu”.

Nabi Muhammad SAW. pernah bersabda;

“Allah kasih kepada orang yang tajam matanya terhadap perkara-perkara yang menimbulkan syak-wasangka dan tidak membiarkan akalnya diganggui oleh serangan hawa nafsu”.

Akal dan pilihan sangat berkait rapat, dan orang yang akalnya tidak menguasai hawa nafsu tidak akan dapat memilih yang baik dari yang jahat.

Di samping membuat pilihan dan berhati-hati sebelum bertindak, maka seseorang itu hendaklah menghitung dan menyedari apa yang telah dilakukannya dahulu. Tiap-tiap malam periksalah hati itu dan lihatlah apa yang telah dilakukan dan sama ada telah untung atau rugi dalam perniagaan keruhaniaan ini. Ini adalah penting kerana hati itu ibarat rakan perniagaan yang jahat yang sentiasa hendak menipu dan mengilat. Kadang-kadang ia menunjukkan diri jahatnya itu. Sebaliknya topeng taat kepada Allah, agar manusia menganggap ia telah beruntung tetapi sebenarnya ia telah rugi.

Seorang Wali Allah bernama Amiya yang berumur 60 tahun telah mengira berapa hari umurnya. Maka didapti umurnya ialah selama 21, 600 hari semua sekali. Beliau berakata kepada dirinya sendiri;

“Aduhai! jika saya telah melakukan satu dosa sehari, bagaimana saya hendak lari dari beban 21, 600 dosa?”.

Beliau menjerit dan terus rebah. Apabila orang datang hendak mengangkatkannya, mereka telah dapati beliau telah meninggal dunia. Tetapi malang, kebanyakan orang telah lupa. Mereka tidak memperhitung diri mereka sendiri. Jika tiap-tiap satu dosa itu diibaratkan sebiji batu, maka penuhlah sebuah rumah dengan batu itu. Jika malaikat Kiraman Kaatibin meminta gaji kerana menulis dosa yang seseorang itu telah lakukan, maka tentulah habis wangnya bahkan tidak cukup untuk membayar gaji mereka itu. Orang berpuas hati membilang biji tasbih sambil berzikir nama Allah, tetapi mereka tidak ada biji tasbih untuk mengira berapa banyak percakapan sia-sia yang telah diucapkannya. Oleh kerana itulah, Khalifah Omar berkata;

“Timbanglah perkataan dan perbuatanmu sekarang sebelum ia dipertimbangkan di akhirat kelak”.

Beliau sendiri sebelum pergi tidur malam hari memukul kakinya dengan comtar sambil berkata; “Apa yang telah engaku buat hari ini?”.

Suatu hari Thalhah sedang sembahyang di bawah pohon-pohon kurma dan terpandang olehnya seekor burung yang jinak berterbangan di situ. Kerana memandang burung itu beliau terlupa berapa kalikah beliau sujud. Untuk menghukum dirinya kerana kelalaian itu, beliau pun memberi pohon-pohon khurma itu kepada orang lain.

Aulia Allah mengetahui hawa nafsu mereka itu selalu membawa kepada kesesatan. Oleh itu mereka berhati-hati benar dan menghukum diri mereka setiap kali mereka telah terlanggar batas.

Jika seseorang itu mendapati diri mereka telah terjauh dan menyeleweng dari sifat zuhud dan disiplin diri, maka sepatutnya beliau belajar dan meminta nasihat dari orang yang pakar dalam latihan keruhanian, supaya hati lebih bersemangat kepada sifat zuhud, disiplin diri dan akhlak yang suci itu.

Seorang Wali Allah pernah berkata,

“Apabila saya berasa merosot dalam disiplin diri, saya akan melihat Muhammad bin Abu Wasi, dan melihat beliau itu bersemagatlah hatiku sekurang-kurangnya seminggu”.

Jika seseorang itu tidak dapat seseorang yang zuhud di sekitarnya, maka eloklah mengkaji riwayat Aulia Allah. Elok juga ia menasihat jiwanya seperti demikian;

“Wahai jiwaku! engkau fikir diri kau cerdik pandai dan engkau marah jika disebut bodoh. apakah engkau ini? Engkau sediakan kain baju untuk melindungi sejuk tetapi tidak bersedia untuk kembali ke akhirat.

Keadaanmu adalah seperti orang dalam musim sejuk berkata;

“Aku tidak pakai pakaian panas, cukuplah aku bertawakkal kepada Allah untuk melindungi aku dari sejuk”.

Dia telah lupa bahawa Allah di samping menjadikan sejuk itu ada juga memberi petunjuk kepada manusia bagaimana membuat pakaian untuk mengelakkan dari sejuk dan dingin; dan disediakan alat dan bahan-bahan untuk membuat pakaian itu. Ingatlah jiwa! hukuman kepadamu di akhirat kelak bukanlah kerana Allah murka kerana tidak patuhmu; dan janganlah berkata;

“Bagaimana pula dosaku boleh menyakiti Allah?

Adakah hawa nafsumu sendiri yang menyalakan api neraka di dalam dirimu sendiri; seperti orang yang memakan makanan yang membawa penyakit. adalah penyakit itu tejadi dalam badan manusia, dan bukan kerana doktor marah kepadanya kerana tidak mematuhi perintahnya.

“Tidak malukah kamu wahai jiwa! kerana kamu sangat cenderung kepada dunia!!!. Jika kamu tidak percaya dengan Syurga dan Neraka, maka sekurang-kurangnya percayalah kepada mati yang akan merampas dari kamu semua keseronokkan kedunian dan membuat kamu merasa kepayahan berpisah dari dunia ini. Semakin kuat perkaitanmu kepada dunia, maka semakin pedihlah yang kamu rasai.

Apakah dunia ini bagimu? Jika seluruh dunia ini dari Timur ke Barat kepunyaanmu dan menyembahmu, namun itu tidaklah lama. Akan semuanya hancur jadi abu bersama dirimu sendiri dan namamu makin lama makin dilupakan; seperti Raja-raja yang dahulu sebelum kamu. Setelah kamu melihat bagaimana kecil dan kerdilnya kamu di dunia ini, maka kenapa kamu beriya-ya benar dan bergila-gila benar menjual keseronokan dan kebahagiaan yang abadi dan memilih kebahagian yang sementara seperti menjual intan berlian yang mahal untuk mendapatkan kaca yang tidak berharga, dan menjadikan kamu bahan ketawa orang lain?”

Beasiswa ke deakin University November 11, 2010

Posted by citra priski abadi in cpa abadi.
add a comment

Deakin University

From: Deakin University

Add to Contacts
To: Citra Priski Abadi
________________________________________

Dear Citra,
Thank you for your interest in Deakin University.
Deakin University is committed to providing its international students with opportunities to obtain financial support for their study program through a wide range of scholarships and bursaries.
Scholarships are for full-time, on-campus international students at Deakin and are awarded on the basis of academic merit.
In general, applicants must be eligible for their selected program and be citizens of a country other than Australia and New Zealand. Additional eligibility requirements, however, may apply for selected scholarships.
Available scholarships:
• Australian scholarships
• Deakin University International Scholarship Program (DUISP) 2010
• Research scholarships
• Deakin University Master of Biotechnology Scholarship Program
• Deakin University – Malaysia Australia Colombo Plan Commemoration Scholarships
• ICE WaRM Scholarships – Master of Water Resources Management
• Other scholarships
The JASON scholarship website is another useful resource: http://www.jason.unimelb.edu.au

For further information on scholarships offered to research students at Deakin University go to http://www.deakin.edu.au/future-students/international/scholarships/research.php
If you have other questions or need any help, please contact me.
Yours sincerely,
_____________________________________________________________________
Joseph Dwyer
Deakin International Enquiry Manager
Deakin International, 70 Elgar Road, Burwood Victoria Australia
Postal: 221 Burwood Highway Burwood Victoria 3125 Australia
Tel: +61 3 9627 4877
Fax: +61 3 9244 5094
Email: deakin-international@deakin.edu.au
Web: http://www.deakin.edu.au/international
Deakin University CRICOS Provider Code: 00113B

Kolam Renang di Malang November 11, 2010

Posted by citra priski abadi in cpa abadi.
add a comment

Info Lokasi KOLAM RENANG Kota Malang

13 Mar

Masi dalam keadaan ngantuk…
Bukan karena bangun tidur kesiangan, bukan karena capek..
Tapi ngantuk karena EFEK RENANG…
hehehehe,,,
Mata pedih, idung sedikit sakit (semacam kena kaporit gitu deh), maka ngefek ke otak yang berbisik : ayoo…mengantuklaaahh,,,

Tapi dari renang hari ini saya memiliki inisiatif untuk menulis sebuah informasi..
Informasi mengenai lokasi2 kolam renang umum di Kota Malang…
Ada beberapa referensi tempat bagi yang mau berenang di Kota Malang..
Adapun tempat-tempat tersebut adalah :

* ARAYA Swimming Pool

Lokasinya ada di Perumahan Araya dan fasilitas swimming pool masuk dalam salah satu failitas yang ditawarkan oleh ARAYA Family Club. Terbuka untuk umum kok. Buka tiap hari mulai jam 6 pagi sampe jam 6 sore (klo ga salah c, hehehe..). Uang masuknya Rp. 20.000,- untuk hari2 biasa n Rp. 25.000,- untuk weekend ato hari libur umum. Fasilitasnya adalah pinjeman handuk, loker barang, mandinya bisa air hangat/dingin. Ada 2 kolam, kolam yang cukup luas dengan kedalaman sekitar berapa ya….1,5 meter mungkin, dan satu kolam yang lebih kecil dengan kedalaman yang lebih rendah. Ada pula perosotan untuk anak2 dan untuk dewasa. Untuk lebih jelasnya bisa dilihat langsung di http://www.arayagolf.com/family-club

* PERMATA JINGGA Swimming Pool

Jam buka : 07.00 – 18.00
HTM : hari biasa Rp. 25.000,- (tapi klo ga renang, cumin mw nemenin gratis kok. =P), klo hari libur Rp. 30.000,-
Fasilitas : free softdrink, loker barang, kamar mandi (haha,,,ya iyalah…bayangin aj renang gda kamar mandinya…)
Kolam renang : Ada 2, yang satu kedalamannya 1,5 meter n satunya buat anak2. Gtw de brapa kedalamannya..maklum, bukan anak2 lagi, jdi g pernah renang di bagian yang kecil.hehehe…
Yang unik, di sini akan ditemukan café di tengah kolam renang..jadi bisa pesen makan ato minum dari dalam kolam renang. Hehehe,,seru kan..ada temapt duduknya juga d dalam kolam renangnya. Makanan yang ditawarkan ada nasi goreng dkk dgn harga mulai Rp. 15.000.

* HOTEL MONTANA

Jam buka : 06.00 – 18.00 (yang penting lagi ga ada acara di tuh hotel. jadi kudu liat jadwal mereka dlu…)
HTM : Rp. 15.000,-
Fasilitas : free softdrink
Kolam renang : Cuman ada 1, dengan kedalaman paling rendah 1,75 meter.sekali nyemplung langsung dalem banged deh..hehe….

* ISTANA DIENG

Jam buka : 06.00 – 18.00
HTM : Rp. 20.000,- hari biasa, Rp. 30.000 hari libur
Fasilitas : pinjaman handuk, loker barang, kamar mandi dengan shower air panas.
Kolam renang : Ada 2, satu kolam besar dengan kedalaman kurang lebih 1,6 meter dan 1 kolam untuk anak2…Ada 2 perosotan juga yang disediakan, dengan ketinggian untuk anak2 dan dewasa pula..

* HOTEL KARTIKA GRAHA

Jam buka : 06.00 – 18.00
HTM : Rp. 12.500 all day
Fasilitas : pinjaman handuk, loker barang (tp belum pernah pake), kamar mandi dengan shower air panas.
Kolam renang : Ada 3, satu kolam besar dengan formasi kedalaman 1,5m – 1,8m – 1,5m ; satu kolam anak2 ; dan 1 kolam jacuzzy….
SWIMMING POOL
Kolam Renang Tirta Jingga Kompl. Perum.Permata Jingga – Malang
Pemandian Metro Kec. Kepanjen – Malang
Pemandian Dewi Sri Kec . Pujon – Malang
Pemandian Kendedes Kec. Singosari – Malang
Pemandian Selecta Ds. Tulung Rejo-Batu- Malang
Pemandian Sengkaling Kec. Dau – Malang
Pemandian Songgoriti Kec.Batu – Malang
Pemandian Watu Gede Kec.Singosari – Malang
Pemandian Wendit Ds. Mangliawan Kec. Pakis – Malang
Pemandian Sumber Waras Kec.Lawang – Malang
Pemandian Senaputra Belakang Rumah Sakit Syaiful Anwar Malang
Komentar»

Makalah dan Artikel November 11, 2010

Posted by citra priski abadi in cpa abadi.
add a comment

PERBEDAAN ARTIKEL DAN MAKALAH
Makalah
– Harus ada sampul
– Terdapat bab I, II, III
– Setiap bab harus terletak pada halaman baru (walaupun ada halaman yang masih kosong)
– Tidak ada abstrak dan kata kunci

Artikel
– Tidak perlu sampul
– Tidak ada bab
– Tidak ada halaman kosong
– Harus ada abstrak dan kata kunci

PERSAMAAN ARTIKEL DAN MAKALAH
Makalah
– Salah satu jenis karya ilmiah
– Harus ada rujukan dan daftar rujukan
– Bahasa baku, lugas, objektif, dan denotatif

Artikel
– Salah satu jenis karya ilmiah
– Harus ada rujukan dan daftar rujukan
– Bahasa baku, lugas, objektif, dan denotatif
Perhatikan Contoh!
1. Contoh format makalah

PENGGUNAAN BAHASA INDONESIA
DALAM HOST DAN MC

Makalah disusun untuk memenuhi tugas matakuliah bahasa Indonesia
yang dibina oleh Dra. Umi Salamah, M.Pd

Oleh
Citra Priski Abadi

Logo

FAKULTAS HUMANIORA DAN BUDAYA
JURUSAN BAHASA DAN SASTRA INGGRIS
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MAULANA MALIK IBRAHIM
MALANG JUNI 2009

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx …

1.2 Masalah
1. Xxxxxxxxx?
2. Xxxxxxxxx?

Tujuan
1. Xxxxxxxxx
2. Xxxxxxxxx

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Bahasa Indonesia untuk Membuka Acara
Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx…

2.2. Bahasa Indonesia untuk Impruvisasi
Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx…

2.3 Bahasa Indonesia untuk Menutup Acara
Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx…

BAB III
PENUTUP

3.1 Simpulan
Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx…

3.2 Saran
Xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx…
2. Contoh format artikel

REPOSISI DAN REVITALISASI
PERAN PEREMPUAN DALAM PEMBANGUNAN: DOMESTIK VS PUBLIK

Tukul Arwana

Abstract: Revitalization and reposition of woman role reconstruction belongs to a conflict between existence and interest, rirght dan duty, Nature and ptestige, domestic and public roles, tradition and modernization. The dihotomis conflick constitute —————————————————————————————————————————————————–

Kata kunci: revitalization, reposition, role, women, type, development

Undang-undang perlindungan perempuan telah disyahkan, ironisnya pelanggaran terhadap hak dan eksistensi perempuan makin gencar dilakukan. Pemerkosaan, pelecehan, pemerasan, dan perdagangan perempuan masih banyak dijumpai di negara kita. Bahkan perlakuan deskriminasi terhadap pekerja dan jabatan perempuan pun masih marak terjadi disebagian besar belahan dunia.
Mengapa perbedaan biologis begitu kental berpengaruh terhadap keputusan bu-daya? Benarkah semua perempuan merasa ‘terjajah’ oleh laki-laki? Benarkah laki-laki takut tersaingi oleh perempuan? Artikel ini akan menjawab fenomena reposisi dan revitalisasi perempuan dalam pembangunan yang meliputi topik-topik (1) kontroversi realitas dengan Undang-undang perlindungan perempuan, (2) tipe perempuan dalam perspektif gender, (3) revitalisasi peran perempuan dalam pembangunan, dan (4) reposisi peran perempuan dalam pembangunan.

KONTROVERSI REALITAS DENGAN UU PERLINDUNGAN PEREMPUAN
Mmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm…

TIPE PEREMPUAN DALAM PERSPEKTIF GENDER
Nnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn…

==========================================================================
Drs. Bambang Putra Pamungkas, M.Pd adalah dosen Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia IKIP Budi Utomo Malang. Beliau juga mengajar Bahasa Indonesia di beberapa Perguruan Tinggi, di antaranya UNBRA, UMM, UIN, UM, dan PT Asia. Di samping itu Beliau juga rajin menulis di beberapa jurnal ilmiah, di antaranya Paradigma, Sains, dan Warta.

Mau kuliah ke luar negeri ikuti nasehat ini November 11, 2010

Posted by citra priski abadi in cpa abadi.
add a comment

Imam Wahyudi Karimullah: Assalam
Imam Wahyudi Karimullah: saya memohon maaf atas kesalahan saya ya. and selamat hari raya idul fitri
citraabadi43: waalaikumsalam tadz
citraabadi43: ya sama2 tadz taqoballahhu minna waminku taqobal ya karim
Imam Wahyudi Karimullah: gimana kabar Ma’had sekarang? lagi di kampus ya?
citraabadi43: saya skrng ngk di ma’had lagi tadz saya bersama2 tmn2 kalimantan mengembangkan asrama
Imam Wahyudi Karimullah: o.k. ini berarti pean lg online di kampus? ya. kata adik ku. jaringan internet kampus gk bagus ya?
citraabadi43: sya ol di warnet tadz
Imam Wahyudi Karimullah: oooo
citraabadi43: tadz saya bisa tanya ?
Imam Wahyudi Karimullah: ok
citraabadi43: sy ngmbil linguistics ambil english business dan rencana ngambil beasiswa australia dan new zealand tu jrsn yg cocok apa ya disna?
Imam Wahyudi Karimullah: linguistic bukannya tdk sama dg English bussiness
citraabadi43: ya sama tadz jdi nti s2 q ngambil english business ya kalau management msh bsa tdk tadz?
Imam Wahyudi Karimullah: mo nyari beasiswa or biaya sendiri? coz ini jg faktor menentukan pilihan jurusan
citraabadi43: q nyoba dua beasiswa dan minta bantuan dari bupati daerahku dan kebetulan kmren ada penawaran beasiswa S2 di australia
citraabadi43: oleh bupati
Imam Wahyudi Karimullah: pean mau kerja di bidang apa?
Imam Wahyudi Karimullah: ngajar? dosen? perusahaan? or apa
citraabadi43: q mau kerja dalam bidang management pemasaran
Imam Wahyudi Karimullah: maksudnya di bidang marketing? menjadi direktur marketing? pemasaran produk apa?
citraabadi43: restoran makanan adat kalimantan dan pemasok barang-barang khas kaliamantan
Imam Wahyudi Karimullah: kenapa tidak mencoba
Imam Wahyudi Karimullah: export importr
Imam Wahyudi Karimullah: international trade and marketing
Imam Wahyudi Karimullah: kalau hanya sekedar lokal kalimantan menurut ku sayang sekali, terlalu sempit
Imam Wahyudi Karimullah has signed out. (9/15/2010 10:02 AM)

citraabadi43: makasih tadz
Imam Wahyudi Karimullah: jadi nanti prospek ke depannya adalah, menyangga perekonomian nasional melalui promosi produk lokal ke tingkat nasionall
Imam Wahyudi Karimullah: sehingga bisa kerjasama dengan dinas pemerintah setempat, Bupati.
Imam Wahyudi Karimullah: dan pean bisa menawarkan peluang kerjasama itu. Bupati yg mendanai/ yang mempermudah jalan/aturan hukumnya.
Imam Wahyudi Karimullah: English Bussiness itu bukan jurusan.
Imam Wahyudi Karimullah: Bahasa Inggris itu sarana.
Imam Wahyudi Karimullah: Sarana komunikasi. kecuali kalau pean mo ngajar bahasa Inggris, ya bisa mengambil TESOL
Imam Wahyudi Karimullah: beasiswa juga harus di sesuaikan dg misi/visi pemberi beasiswa
Imam Wahyudi Karimullah: oleh karena itu jurusan yg kita ambil harus sesuai dengan visi misi pemberi beasiswa
Imam Wahyudi Karimullah: siapkan dari sekarang untuk buat Curriculum Vitae
Imam Wahyudi Karimullah: dan kalau ada waktu iseng-iseng ikut ujian TOEFl.
Imam Wahyudi Karimullah: jangan terlalu mengkhawatirkan masalah nilai
Imam Wahyudi Karimullah: yg penting pernah ikut ujian TOEFL
Imam Wahyudi Karimullah: aku jug dulu nilai TOEFLku sangat jelek
Imam Wahyudi Karimullah: tapi yg penting kan pernah ikut
Imam Wahyudi Karimullah is typing…
Imam Wahyudi Karimullah: kemudian di perbaiki dan diperbaikikebanyakan dari teman-teman
citraabadi43: makasih banyak ya tadz Alhamdulliah brkat motivasinya ku semakin yakin dan ku mulai dekat dengan orang-orang besar di rumah
Imam Wahyudi Karimullah: sama-sama. saya jg belajar dari pean.
Imam Wahyudi Karimullah: bangun link dengan dunia luar/internasional
Imam Wahyudi Karimullah: coba kontak teman-teman Australia yg pean kenal
Imam Wahyudi Karimullah: buka websitenya universitas yg ada di Australia
Imam Wahyudi Karimullah: kemudian cari e-mail profesor pengajarnya
Imam Wahyudi Karimullah: kemudian daftar dari sekarangImam Wahyudi Karimullah: sama-sama. saya jg belajar dari pean.
Imam Wahyudi Karimullah: bangun link dengan dunia luar/internasional
Imam Wahyudi Karimullah: coba kontak teman-teman Australia yg pean kenal
Imam Wahyudi Karimullah: buka websitenya universitas yg ada di Australia
Imam Wahyudi Karimullah: kemudian cari e-mail profesor pengajarnya
Imam Wahyudi Karimullah: kemudian daftar dari sekarang
Imam Wahyudi Karimullah: pean bisa daftar sekarang. dan mulai kuliah di tahun setelah pean lulus
Imam Wahyudi Karimullah: kontak profesornya
Imam Wahyudi Karimullah: kirim e-mail
Imam Wahyudi Karimullah: kemudian kirimkan berkas pendaftarannya
Imam Wahyudi Karimullah: biasanya. yg aku lakukan adalah ikut pameran yg diadakan oleh pemerintah autralia di Malang atau di Surabaya
Imam Wahyudi Karimullah: kemudian saya membawa berkas-berkas
Imam Wahyudi Karimullah: dan langsung daftar
Imam Wahyudi Karimullah: karena biasanya kalau ada pameran dari pemerintah australia. biaya pendaftarannya gratis
Imam Wahyudi Karimullah: sekitar 50-80 dollar Australia per universitadan kita mendapat kesempatan untuk mendaftar tiga universitas
waktu beberapa bulan yg lalu saya mendaftar dan alhamdulillah di terima di Australia
Imam Wahyudi Karimullah: setelah mendapatkan surat terima (LOA) maka surat tersebut pearn gunakan untuk melamar beasiswa dengan surat rekomendasi bupati

Lima Tipe Wanita Bukan Pilihan Pria November 11, 2010

Posted by citra priski abadi in cpa abadi.
add a comment

Dalam memilih pasangan, pria juga pilih-pilih seperti wanita. Mereka juga menjauhi wanita tipe tertentu, dan sebisa mungkin tidak akan menjadikan kriteria wanita ini sebagai pasangan mereka.
Sebuah situs psikologi, psico.it kemudian membuat survei tipe wanita yang dijauhi pria. Survei tersebut dilakukan pada 4.000 pria di Eropa. Berikut lima tipe wanita yang dijauhi pria, seperti dikutip dari Genius Beauty. Semoga Anda tidak termasuk didalamnya.
1. Wanita yang tidak bahagia (mood selalu buruk, tidak pernah puas dengan apa yang dicapai, selalu mengeluh dan berpikiran negatif)
2. Wanita terobsesi dengan berat badan ideal (wanita yang selalu diet dan berpikir berbagai cara untuk menurunkan berat badan)
3. Wanita terobsesi pada karier (wanita yang lebih mengutamakan karir dibandingkan keluarga)
4. Wanita yang tidak menghormati orangtua pasangan (wanita yang berusaha menjauhi pasangan dari orangtuanya, serta tidak menunjukkan rasa hormat)
5. Wanita dominan (selalu mengintervensi dan mengatur pasangannya dalam segala hal) (umi)

persentasi Agama di Amerika serikat November 11, 2010

Posted by citra priski abadi in cpa abadi.
add a comment

Jumlah pemeluk Kristen di AS terus menurun. 86,2% menyebut dirinya Kristen pada 1990 dan 76,5% menyebut dirinya Kristen pada 2001 (ARIS 2001). Anggota keagamaan pada 2001 ialah Protestan 52%, Katolik 24,5%, tidak ada 13,2%, Yudaisme 1,3% dan 0,5-0,3% Islam, Buddha, Agnostik, Ateis, Hindu dan Universalis Unitarian. Ada perbedaan besar di antara mereka yang memeluk suatu agama dan mereka yang merupakan anggota tempat ibadah agama itu. Angka Biro Sensus menunjukkan bahwa keanggotaan tempat ibadah pada 2004 ialah 33% Kristen Protestan, 19% Katolik Roma, 4% Yahudi dan 44% agama lainnya.

Semua manusia berpotensi untuk TIRAKAT November 11, 2010

Posted by citra priski abadi in cpa abadi.
add a comment

Tirakat dalam perspektif orang umum yaitu berpuasa atau melaksanakan ritual-ritual yang di istiqomahkan seperti halnya melaksanakan puasa senin-kemis selama menimba ilmu,puasa dawud selama empat tahun tanpa putus atau puasa mutih(Makan hanya dengan menggunakan nasi putih yang diperas airnya dan minum dengan air putih saja).Apakah hal itu masih berlaku di jaman yang serba canggih tersebut,mungkin pertanyaan itu adalah pengajuaan dari seorang yang tidak pernah melaksanakan tirakat karena memandang tirakat hanyalah sebatas puasa saja. Tirakat bukan hanya puasa saja sarananya. Tetapi banyak sekali sarana yang membuat kita bias melaksanakan tirakat.Coba kita cermati kata Tirakat ternyata yang dimaksud dengan tirakat adalah mendekatkan diri kepada Allah (Atau dalam bahasa arabnya “waro’I”).Dari pengertian tersebut bukan berarti kita tanpa dengan puasa kita tidak bisa melaksanakan tirakat.
Kalau kita mengambil perspektif tirakat secara umum tirakat adalah puasa maka kita telah mematahkan semangat orang-orang yang ingin bertirakat.tetapi ketika kita mengambil makna hakiki dari tirakat tersebut maka kita tidak kehabisan akal dalam melaksanakan tirakat dan berusaha mencari dan memulai tirakat yang kita mampu.
Semua manusia memiliki potensi untuk melaksanakan tirakat karena dalam diri manusia terdapat jiwa ilahiyah yang senang tiasa mendorong manusia untuk dekat dengan Allah.Akan tetapi banyak sekali orang-orang mempertanyakan, bagaimana saya bisa mendekat kepada Allah saya tidak kuat melaksanakan Tirakat(Dalam benak hatinya tirakat:puasa).
Lalu dari kata-kata diatas saya bertanya apakah anda mampu mengucapkan “basmalah”?,”Iya saya mampu”,”Kalau begitu gunakanlah kalimat basmalah itu ketika kamu mau memulai aktivitas sehari-hari,Itulah tirakat bagimu tidak usah repot-repot puasa karena kamu tidak kuatkan”. Tidak usah repot-repot gitu saja repot kalau mau tirakat ya tirakat tidak usah maksakan diri”hehehe kalimat terakhir sedikit ngelintur.
Hidup didunia ini tanpa adanya tirakat terasa tidak seimbang karena tirakat itu yang membuat manusia kuat dalam menghadapi tantangan hidup.Mungkin disini saya ingin memberikan tirakat selain puasa:
1. Mandi sebelum shubuh:Tirakat ini apabila dilaksanakan secara rutin akan mempengaruhi Otak kita,Kita akan merasakan perasaan yang enak ketika menghafalkan.rasakan dan buktikan!!!.
2. Sholat malam:Sholat witir minimal 1 rokaat sebelum tidur malam maksimal 11 rokaat,Sholat hajjat 2 rokaat,Sholat ba’da wudhu’,sholat dhuha’,Sholat tahajjud. Dan lain-lain saya sarankan tidak usah semua sholat itu dilaksanakan tapi pilih satu sholat saja dan usahakan Istiqomah dan jadikan itu sebagai tirakat dalam menjalani hidup ini.
3. Berdzikir:Membaca bismilah dalam setiap aktivitas, mungkin banyak mengatakan walah Cuma Basmalah saja itu gampang tetapi kenyataannya hal itu sangat sulit.Coba kita membuktikan hal itu,apakah dalam satu bulan saja bisa Istiqomah membaca “Bismilah” kalau bisa lanjutkan karena hal itu bisa menjadi tirakat bagi dirimu, kalau belum bisa berusaha untuk selalu mengucapkan Basmalah setiap melaksanakan Aktivitas.Selain kat-kata Basmalah banyak sekali bisa anda memilih yang terpenting dari itu semua yaitu Istiqomah(Continue)
4. Berkata yang baik kepada setiap orang ,tidak pernah menyakiti orang lain,Tidak pernah mengunjing orang lain kalau hal ini bisa dilaksanakan secara istiqomah maka orang yang melaksanakan ini akan diberi kemudahan dalam segala hal yang positif.
Yang diatas tersebut hanyalah sebagian kecil dari contoh-contoh tirakat,Inti dari tirakat sebenarnya adalah mendekatkan diri kepada Allah,melaksanakan hal positif secara insiqomah. Dan setiap orang memiliki potensi untuk tirakat dan itu semua tergantung kepada dia mau apa tidak melaksanakannya.
Segera cari sesuatu yang positif yang bisa anda lakukan secara istiqomah dan jadikan itu menjadi tirakat anda.

Pertanyaan untuk Cinta November 4, 2010

Posted by citra priski abadi in Chitaru.
add a comment

Mahasiswa duduk di lantai membaca buku sastra. Di dekatnya seorang teman sedang membaca puisi agak keras. Dengan sinar wajah optimis.

“Kamu percaya dengan suara hati?” tanya mahasiswa.
“Engga,” jawab teman.
“Kenapa?”
“Karena sangat sulit membedakan, mana suara hati dan mana yang bukan.”
“Pengecut kamu! Hanya karena mengalami kesulitan kamu menyerah!”
“E… jangan salah. Ini bukan masalah pengecut atau tidak pengecut.”
“Lalu…”
“Mempercayai suara hati, butuh waktu yang panjang untuk membuktikannya. Bahkan bisa jadi apa yang kita percaya itu salah. Aku lebih memilih untuk menggunakan otak dari pada hati. Yang kamu ingin bicarakan pasti tentang cewek kan?”

Mahasiswa tersenyum kecil, sampai senyumnya hilang, dan diam mencoba memahami sudut pandang temannya.

“Perjumpaan dengan seseorang, menurutmu takdir atau kebetulan belaka?” mahasiswa kembali bertanya.
“Bisa takdir, bisa kebetulan. Terserah yang mengalami, apakah dia percaya itu takdir atau kebetulan. Yang percaya itu takdir, malah kadang setelah pertemuan itu ngga terjadi apa-apa. Tapi ada juga orang yang menganggap itu hanya kebetulan, setelah itu mereka menjadi sepasang kekasih,” jawab panjang teman.

Mahasiswa terdiam lama, menutup muka dengan dua telapak tangan. Beberapa saat dia menurunkan tangan dari mukanya.

“Hidup memang penuh dengan rahasia. Mungkin benar, hidup ini seperti permainan tebak angka. Kita tidak tahu angka apa yang akan keluar, tapi kita harus menebak, karena hidup terus berjalan. Namun, kisah hidup seseorang tidak harus selalu sama bukan?” papar mahasiswa
“Iya, cerita hidup memang tidak harus sama. Tapi beranikah kita untuk mengambil jalan yang berbeda. Di mal atau pusat keramaian lainnya, kita melihat orang-orang berpakaian dengan model pakaian yang sama, bentuk rambut yang sama, gaya hidup yang sama. Di dunia seperti itu, orang yang berbeda akan dianggap ketinggalan jaman. Dan orang yang kamu cintai adalah orang yang seperti itu,” tegas teman

Mahasiswa tampak berpikir

“Ini memang keadaan yang sulit buatku,” ungkap mahasiswa singkat.

Teman tetap diam, mengerti apa yang sedang dialami mahasiswa. Keduanya diam. Mahasiswa kembali membaca buku.

Beberapa yang membuktikan rendahnya mental para pejabat negara kita November 4, 2010

Posted by citra priski abadi in cpa abadi.
add a comment

1.Saat mentawai dan gunung berapi mengalami gejolaknya, Para pejabat negara bersibuk diri untuk pergi mempelajari sistem pemerintahan ke Yunani.
2.Ketika terjadinya kelaparan di papua, pejabat negara seolah-olah tidak tahu dan menganggap itu sesuatu yang biasa saja. Dengan santainya menyalah gunakan anggaran pengentasan kemiskinan.
3.Disaat ibukota tidak layak di jadikan ibu kota, para pejabat tidak tegas dan matang untuk segera memindah ibu kota ke tempat yang lebih layak, sehingga perekonomian dan sistem politik menjadi ambu radul.
4.Selalu meminta tambahan gajih padahal kinerja selama ini tidak pernah memuaskan bahkan hanya bisa mengecewakan rakyat.
5.Selalu mencari-cari alasan untuk mengelabuhi masyarakat tentang dana-dana yang seharusnya disalurkan untuk kemaslahatan rakyat.
6.Menggunakan jabatan untuk salaing menjatuhkan satu dengan yang lain hal ini dikarenakan haus kekuasaan.
7.Menggunakan sesuatu yang tidak bermoral untuk menggapai semua tujuan dengan cara memfitnah bahkan membunuh.
8.Selalu membawa-bawa partai politik ketika sudah menjadi pejabat negara sehingga para pejabat selalu mementingkan kepentingan golongan(partai) daripada kepentingan negara( masyarakat).
9.Memanipulasi data untuk mendapatkan dana tambahan tanpa diketahui banyak pihak.
10.Sangat takut dengan lembaga-lembaga pemberantas korupsi(kpk).
11.Banyak janji sedikit kerja seperti yang dilakukan para menteri yang diangkat bukan karena kemampuannya hingga kerjanya hanya menunggu gaji bulanan.
12.Selalu muluk-muluk pada masalah-masalah yang kurang penting seperti mengungkit-ngungkit kepahlawan seseorang

Semua ini berdasarkan berita-berita yang telah tersebar di segala media, mudah-mudahan para pejabat negara diberikan kesadaran bernegara, sehingga mau memperhatikan rakyatnya